Rabu, 17 April 2013

DASAR SISTEM OPERASI


A. Pengertian sistem operasi

Definisi Sistem:  prosedur-prosedur yang saling berhubungan untuk melakukan kegiatan, atau untuk menyelesaikan masalah, untuk mencapai tujuan.

Sistem komputer terdiri dari:

Jika dilihat sebagai lapisan, maka Sistem operasi merupakan lapisan penghubung antara hardware dan software.

Sistem Operasi:  Software yang mengatur dan mengendalikan hardware, operasi dasar sistem komputer dan memberikan kemudahan pada user untuk menggunakan komputer.
.
Empat Komponen Manajeman Utama pada Sistem Operasi
•    Manajeman Proses
•    Manajeman Memori
•    Manajeman Sistem Berkas
•    Manajeman Input/Output

Pelayanan Sistem Opearsi:
•    Eksekusi program : OS harus dapat memanggil program ke memori lalu me-runningnya.
•    Operasi I/O : saat running program, kemungkinan dibutuhkan I/O
•    Manipulasi file
•    Deteksi kesalahan
•    Schedulling : agar semua proses yang berjalan mendapat waktu dan tidak saling mengganggu.

Hubungan Komputer-User:
Pada dasarnya, user tidak berurusan dengan arsitektur komputer.  User berhubungan dengan komputer dengan dijembatani oleh OS (sebatas menggunakan command language).  Command language tersedia di wilayah shell.


a. Text Based
 Contoh pada DOS :     C:\dir
            C:\ delete *.tmp

b. GUI (Graphical User Interface)
Contoh: Berupa klik/drag/blok icon-icon yang tersedia

Jenis OS:
Unix, DOS, Novell, Microsoft Windows, Apple Machintos, Linus, Solaris.
OS untuk handphone: Symbian, Microsoft Windows Mobile,  PalmOS, Android


B. Lapisan dalam sistem operasi

OS disusun dalam bentuk hierarki, dimana lapisan bawah memberikan layanan pada lapisan di atasnya.  Struktur ini terbagi dalam:

Lapisan 0
Processor alocation & multiprogramming.   Untuk mengatur alokasi processor dan switching multiprogramming

Lapisan 1
Memory & Drum Management.

Lapisan 2
Operator Process Communication.  Mengatur komunikasi masing-masing proses dan operator console.

Lapisan 3
I/O Management.  Mengatur piranti I/O dan menampung informasi yang mengalir dari/ke proses tersebut.

Lapisan 4
User Program.  Tempat file program-program user.  User tidak perlu memikirkan tentang proses, memori, console atau menajemen I/O.

Lapisan 5
Operator.  Merupakan operator sistem.


C.      Proses Booting (http://www.total.or.id/info.php?kk=operating%20system)

System boot adalah istilah yang digunakan pada saat suatu komputer dihidupkan.


Arti istilah Booting
Proses untuk menghidupkan komputer sampai  sistem operasi mengambil alih proses

Arti istilah Boot
Dalam perangkat keras berarti proses mengaktifkan komputer sampai diambil alih oleh sistem operasi, yang disebut juga dengan istilah bootstrap.
Ketika listrik pada komputer dinyalakan, aliran listrik mengalir ke bagian chip yang ada beserta ke rangkaian elektronik lainnya yang tersambung pada mesin tersebut. Umumnya beberapa komponen bersikap menunggu hingga mendapatkan suatu perintah untuk bekerja, tetapi ada satu chip yang disebut dengan ROM BIOS (singkatan dari Read Only Memory, Basic Input/Output System, kadangkala cukup disebut dengan BIOS saja), bekerja mengambil kendali pada saat awal sistem mendapat aliran listrik pertama kali. BIOS ini berisi seluruh jenis perintah untuk hal ini, sehingga program tersebut harus sudah diisikan ke dalam BIOS itu tadi.
Dengan diambil alihnya pengaturan komputer oleh BIOS, maka dengan demikian berarti CPU siap untuk bekerja.
Boot merupakan peristiwa untuk memulai operasi dari sebuah komputer, pada saat komputer mulai diaktifkan, komputer melakukan serangkaian kegiatan awal untuk mempersiapkan sistem agar siap digunakan, diantaranya melakukan diagnosa terhadap kelengkapan perangkat serta pengecekan dasar dari masing-masing perangkat yang akan mendukung kerjanya. Setelah dilaksanakan diagnosa, maka langkah berikutnya adalah mengambil sistem operasi sebagai pengontrol kegiatan-kegiatan yang dilakukan oleh sistem.

Jenis-jenis Boot
•    cold boot, boot yang terjadi ketika komputer dari dalam keadaan mati, kebalikan dari warm boot.
•    warm boot, proses boot yang terjadi ketika komputer diberikan arus listrik kembali, dimana arus listrik dimatikan hanya sejenak, dengan tujuan untuk mengulang kembali proses komputer dari awal, kebalikan dari cold boot. Warm boot ini biasanya terjadi karena software crash atau terjadi pengaturan ulang dari sistem.
•    soft boot, proses boot yang dikendalikan melalui sistem.
•    hard boot, proses boot yang terjadi dengan cara dipaksa, kebalikan dari soft boot.
•    reboot, peristiwa mengulang kembali sistem dari awal, reboot ini terjadi karena beberapa hal, diantaranya seperti sistem tidak bereaksi dalam beberapa lama, terjadi perubahan setting dari sistem

0 komentar:

Poskan Komentar

Silahkan Tinggalkan Komentar Anda di Sini, dan di Harapkan Berkomentar Dengan Bahasa Yang Baku dan Sopan, Demi Kenyamanan Bersama Terimakasih.

Diberdayakan oleh Blogger.

Search

Memuat...
Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More

 
Sponsered by Free Blog templates | Blog Tips by Best Blogging Tutorials